caDOKGi

Catatan Calon Dokter Gigi Stressss..!

Monthly Archives: December 2010

Percaya gak percaya!

Aneh ya?
Kita gak pernah bertemu. Gak pernah bertemu muka, hanya sebatas tahu wajah dari foto yang kadang ngeliatnya pun perlu memicingkan mata.

Terpisah oleh jarak, ruang, dan waktu. Tapi, kita bisa akrab, merasa aman satu sama lain, percaya kalau rahasia kita bisa tersimpan rapi (yaiyalah,temen lo kan gak kenal ama temen gw :))

haha, tapi tapi. Belajar untuk mempercayai orang, terutama orang yang bahkan tidak pernah kita temui itu termasuk hebat lo. Hnya mengandalkan kata2 untuk membuat orang bisa merasa nyaman kepada kita. Hanya mengandalkan blog. Termasuk blog ini, blog kamu, dan kalian.

Ada orang yang menilai orang lain melalui tulisannya, dari apa yang dibuat dipercaya merupakan cerminan diri orang itu yang sesungguhnya. Maka itu tulisan terkadang lebih jujur dari apa yang kita lihat sehari-hari.

Karena dari itu mungkin aku bisa percaya kamu. Bisa asik, nyaman dan tentram damai sejahtera ngobrol sama kamu, walaupun hanya sebatas kotak chat dan tulisan lagi. Sebatas sms dan surat yang tulisannya hancur berantakan. Hahaha.

Oke, kata teman saya, pelarian dikala tidak ada teman dari dunia kita yang tidak bisa diandalkan, setidaknya masih ada duniamu yang bisa disinggahi. Tinggal buzz! :))

dan kalo dipikir-pikir lagi. Aku bahkan tak tahu, bagaimana suaramu. Bagaimana cara bicaramu. Emm, Seperti badut mungkin. :)) ato semerdu sherina??

Tidak pernah berniat untuk membuat sambungan telpon.

~karena mahal jendral!!! :))

Posted by Wordmobi

Advertisements

Katrok!

Katrok!
Apa sih arti sebenernya? Desa gitu? Ini kata kalo gak salah dikenalin oleh tukul deh, jadi buat ngejek dirinya sendiri yang berasal dari desa dan udik gak tau apa2, dia bilang “KATROOKK!”, tapi ada yng bisa ngasik taw saya gak, katrok itu sebenernya berasal dari bahasa daerah mana??

Jadi, ada apa dengan katrok?

Beberapa waktu lalu, saya pernah menginap di hotel yang mewah nan megah di daerah tempat tinggal saya, bisa dibilang ini hotel bintang 5 punya dah. Jangan tanya saya sedang apa disana, soalnya saya malu kalo bilang jadi tukang bersihin toilet di setiap kamarnya. :))

gak lah cuy! Kebetulan bokapnya kakak ipar saya sedeng ngerayain ultahnya gitu di hotel itu. Jadilah saya diundang juga, buat ngerayain,trus nginep sekalian disana. Wew, lumayanlah, pindah tempat makan ama tempat tidur gruaatiss. #ngikik

jadi, waktu itu saya sekamar kebetulan ama kakak saya, dan kebetulan, malamnya saya berniat buat main2 bentar aka cuci mata keliling hotel.

Sebelum keluar, kakak saya ngasik kartu gitu, “ehm, kartu buat apa nih?? Buat nelpon??”

disambut dengan tawa guling-guling dia dilantai.

“pake buka pintu kamarnya, oon!”

saya ikut ketawa sambil malu2 kucing. “owh, tau-tau, iyee sorry lupa kalo hotel gini masuk kekamar pake kartu” *ngeles “jadi ini ntar tinggal ditunjukin ke pegawai yg dibawah buat minta kuncinya kan??”

kakak saya kembali ketawa dasyat mpe guling-guling tikar.

“tinggal digesek aja diluar,kebuka deh pintunya”

“owh” sebelum mempermalukan diri sendiri lebih jauh saya buru2 keluar kamar dan melihat tempat buat masukin kartu dipinggir pintu. “owh,sip! Gampanglah!” pikir saya dalam hati.

Jadilah saya malam itu jalan-jalan gak jelas mbil poto-poto narsis di sekeliling hotel, liat2 design interior dan exteriornya, eh saya paling suka lo liat yang beginian, ya walopun saya CDG, tapi melihat design kayak gini ngasih saya inspirasi buat nanti saat saya pengen bangun rumah sendiri.

Nah setelah selesai dan lelah keliling, saya memutuskan buat kembali, dan disinilah neraka itu ada kawan!

Begitu masuk ke koridor tempat kmar saya berada, jujur aja saya shock. Bukan, bukan karena ketemu hantu ato bayangan putih lewat berkelabat. Tapi saya mendadak lupa tadi keluar dari kamar no berapa, dengan kata lain, LUPA KAMAR SAYA NO BERAPA!!

Damn! Mana hape ketinggalan di kamar! Mau ngetok satu2 mbil neriakin nama kakak saya? Bisa dipecut saya kalo salah kamar. :p

jadi sesuai ingatan, di bagian kiri, ada 5 pintu. Kayaknya ini kalo di coba buka satu2 gak bakal makan waktu lama deh. Kan tinggal gesek doang? Ya kan? Ya kan? Terus saya memperkecil kemungkinan dengan mengingat kalo no nya itu antara 34 sampai 36.

Jadilah, saya coba2 3 kamar itu dengan masukin kartunya satu-satu.

Kamar no 34. Gesek. Gak kebuka.

Kamar no 35. Gesek. Gak kebuka. Haha, berarti tinggal 36 dong?

Kamar no 36. Gesek. Gak kebuka juga. Bengong. Panik. Keluar keringat dingin

mau ngulangi lagi? Tapi malu ah, ada yang liat nanti kalo saya nyoba2 kamar. Apa kata dunia, kalo tiba2 saya diteriakin MALINGGG! Dihotel elit berkelas pula.ckckck.

Jadi saya berpikir keras, putar otak, jungkir balik, kayang, dan akhirnya tiba-tiba ada lampu yang menyala di kepala saya! Entah kenapa, nama raditya dika begitu terdengar merdu di kepala saya, dan dia terlihat tampan bagai seorang dewa. Kambing.

Saya ingat dia juga pernah menulis di bukunya tentng hal ini, saat dia dengan “katrok”nya gak bisa buka pintu kamar hotelnya sendiri sampai akhirnya dia dibantu pelayan hotel. Dan kuncinya itu adalah! Tahan! Ya! Gesek! Dan tahan sampai pintunya terbuka!

*rasanya seperti baru mendapat rejeki durian runtuh!*

Saya pun dengn menggebu2 membuka kamar no 36 dengan cara tadi. Gesek. Tahan. Dan pintu pun terbuka. Pintu kamar no 37.

Dan dengan polosnya kakak saya keluar dari kamar itu.

Dan kamipun saling bertatapan. Waktu serasa berhenti, angin berhenti berhembus, suasana yang ramai menjadi hening, dan dia yang sedang akan menutup pintu kamarnya melihat heran kearah saya, dan saya yang sedang dengan bodohnya memasukkan kartu kamar no 37 ke kamar no 36 melihat dengan tatapan hampa.

“ngapain kamu?” tanya kaka saya.

“eng, kebelet boker!” buru2 masuk kekamar dengan no.37 sodara-sodara! 37!

Dan diluar, bisa saya dengar tawa merdu kakak saya, menertawakan adiknya ini. Huhu.

Untung dia gk tau kalo saya sempat nyoba dari kamar no 34. Huhu.

*seakan2 ada suara tukul yang teriak di kepala saya*

KATTRRUUOOOOKKK!!!!

Posted by Wordmobi

Cinta pandangan pertama!

Cinta pada pandangan pertama?? Jujur aja saya gak percaya tuh dengan hal ini. Bagaimana bisa percaya, tiap saya suka ama orang di pandangan pertama, tu cewe bener-bener total stranger, seperti misalnya ketemu di mall, resto, junkfood area, dan wc umum *eh?*

jadi, prospek kedepannya itu gak ada. Termasuk saya bukan tipe yang suka tepe sana tepe sini, kenalan trus minta no hape n kontak2an. Karena hal2 kayak tadi itu, bener2 berbahaya kawan! Percaya dah! Sangat amat berbahaya!

Pernah di suatu ketika,hari yang indah, cuaca tidak terlalu panas, awan mendung, angis berhembus pelan, muka saya lagi cakep2nya *dilempar bata* ditempat makanan favorit kawula muda, anak kost dengan rasa bos. Lewatlah sesosok bidadari, tinggi, cantik, putih, senyum menawan, bersama dayang-dayangnya dan bodyguardnya yang besar2, bertato, dan lumayan seram.

Jadi, layaknya film-film india jaman dulu yang saya tonton, kejadian saat itu persis sekali seperti india moment, tiba-tiba angin berhenti berhembus, suara seruling dikejauhan, suara senandung pria ato wanita yang bunyinya ‘aaaaaaaa..aaaaa..aaaaa’ dan bidadari itu berlalu begiiiiitttuuu perlahan. Sambil asyik bercanda dan tertawa, dan pada saat tertentu matanya akan bertemu dengan mata saya. Saling tatap, saling lihat, saling bertukar pandang, dia tetap berlalu dan “Bruuuaaakkkkkkk” – *dibaca dengan nada komentator bola* dia menabrak meja sodara-sodara!!! :))

singkat cerita, saya duduk sendiri, makan sendiri, sambil sesekali melirik ke arah dia. Ahh, indahnya dunia hanya dengan melihat senyumnya. Dan begitu selesai makan saya pun langsung mencuci piring karena gak bawa uang, lho?? Hehe, gak ding, cuci tangan ke wastapel terdekat. Dan kebetulan, tempatnya agak ter asing dari tempat makan.

Nah, saat inilah kesempatan saya terbuka lebar, gawang sedang tidak ada yang jaga, dan pemain belakang sibuk maju ke depan, si doi tiba2 datang mendekat. Yahooooow! Bagaikan gayung disambet, doi cuci tangan disebelah saya. Saya? Bengong menatap cermin, melihat pantulan wajahnya, iler netes2.. :))

Gak ding, dengan pedenya saya ngomong ke dia, “hai, emm, boleh minta permennya gak?”

doi : “eh, iya? Permen? *keliatan shock disapa cowo cakep* hooooek! “umm,gak punya permen”

saya : “uhm, masak, itu yang dimuka kamu, manis-annya banyak banget deh” dengan tampang sok cool.

Dia : “ahahaha, bisa aja” *pipi merona merah*

“kenapa, yang?” tiba2 ada suara orang di belakang kita, sama2 noleh.

DUUAAAARRRR!

Itu bodyguard udah dibelakang aj, ngeliatin dengan tampang pengen makan orang. *sh*t!!!* mampusss!!!

Yang??? Pacarnya??? *diam seribu bahasa sambil mikir gimana caranya kabur*

doi : “gak, ini yang, aku digodain”

*benturin kepala ke cermin*

cowonya : “APAAAAA?”

saya : “eh gak, bang! Saya cuma muji pacar abang, cantik banget! Asli dah! Sumpah!”

langsung pamit kabur ambil langkah seribu!

Sampai diparkiran, saya udah dag did dug belalang kucup aja tuh. Kalo dia manggil temennya trus ngejer saya, bisa jadi dengdeng ini muka dipukuli.

Lagian gak lucu kan kalo besok saya masuk koran, dengan judul “dijual!!dengdeng nikmat! Fresh from the oven!! Gara-gara ngegodain cewek orang!”.

Apa kata temen2 saya??? Apa kata malaikat di surga??? Apa kata kaum bencong???

“WOOOOIIII!!!!” tiba2 ada yang teriak di kejauhan. Adrenalin meningkat siap2 ambil motor wad kabur.

Saya jalan aja dengan tergesa2 tanpa noleh kebelakang, semakin cepat semakin baik! Daripada jadi dengdeng!

“WOOIIII!!!” Diteriakin lagi *panik* *lari kemotor*

“WOIIII MASS!! BAYAAAR DULUUU MAKANNYA?!!!!!”

*gedubrakk*

goblok! Pas keluar lupa banget saya bayar!sumpah! Saya lupa!! dan Pas saya balik, itu dagang makanannya udah bawa bawa golok aja yang dipake buat motong hewan.

*mampus!! Jadi sate ni gw karang!!sate!*

Posted by Wordmobi

Romansa sd

Masih seputar cerita jaman dodol, cerita waktu sherina masih ingusan, enno lerian masih puber, dan trio kwek kwek masih suka berenang diempang..loh??

Dan kali ini tentang kisah cinta saya yang bertepuk sebelah tangan guys..hihi, setelah saya inget2 ternyata emang sejak dari kecil emang udah nasib saya buat cinta bertepuk sebelah tangan , haha.

Kenapa sih harus menyukai orang yang tidak suka sama kita, sementara ada orang yang suka kita tapi kitanya malah yang jual mahal, sok gak mau lah, mikir ini mikir itu lah. Banyak maunya pokokna. *curcol dikit gpp ya??

Jadi jaman itu, dia adalah gadis paling pinter di sekolah saya, bayangkan dari kelas satu mpe 6, gak ada yg bisa gantiin dia buat jadi rangking 1 dikelasnya, dan saya dikelas yang berbeda tentunya. Kalo kelasnya sama, wah udah saya rebut tu rangking 1, :p.

Dia cantik, manis, dan setiap deket dia, otomatis saya jadi gak malu-malu kucing. Inget banget pas dia lewat depan kelas saya, saya yang lagi asik ngobrol ama teman saya mendadak ketawa2 dengan keras, cerita keras2, biar dia tahu gitu kalo saya ada, kalo saya disini, ngeliat dia, berharap dia membalas cinta saya. *miris! Emang dasar cinta sd cinta monyet. Haha.

Yang paling heboh, waktu mau kenaikan kelas, biasanya di sd saya itu ada pegelaran apa gitu dari tiap2 kelas. Dan dia juga mewakili kelasnya, buat nge modern dance. Mantap! *eh jaman dulu modern dance itu terkenal lo, gara2 backstreet boys n boyband lainnya.

Dan inget banget lagu yang dipake waktu itu lagunya britney spears, yang di album pertama. Curi2 denger sih, doi bilang kalo dia suka banget lagunya. Wah saya yang ngefans berat ama dia, langsung aja tuh beli kasetnya malem itu juga. Boleh dong kalo swaktu waktu ketemuan, n ngobrol jadi bisa ngobrolin tentang britney spears dan dia pasti kagum sama saya karena saya juga suka britney spears. *dasar anak sd! :p

oke, musibah dimulai disini. Malam harinya saya dengan bapak dan kakak entah pulang darimana, saya merengek2 minta dibelikan kasetnya si britney. Pokoknya harus beli sekarang, gak boleh gak! Dan kakak saya, yang sedari tadi udah kebelet pipis udah pengen pulang udah mesam-mesem aja gak karuan. Hahaha.

Malang tak bisa ditolak, dukun juga bisa beranak, ketika keluar dari toko kaset, saya shock melihat jok motor yang udah basah plus celana kakak saya yang basah.

Well guys, you know what happened there,right??

Kakak saya pipis dicelana, di parkiran toko kaset.. :)) .. Aduh seharusnya saya gak boleh ketawa nih, dan waktu itu pun saya gak ketawa, tapi entah kenapa tiap inget kejadian ini sekarang saya malah suka senyam senyum sendiri..haha.

Sorry bro, adikmu ini dulu khilaf karena cinta.

Posted by Wordmobi

Masa kecil cdg

Beberapa hari ini ketemu lagi dengan temen2 sd. Kangen, campur aduk, senang dan nostalgic banget. Keinget lagi hal2 yang dulu pernah terjadi di sd. Dari dimarah ama guru paling killer, mpe pas saya jadi ketua kelas paling killer sekaligus paling cengeng. Hahaha..

Jadi ceritanya dulu itu, ada guru yang kill the dj abiss! Salah dikit, tabok! Salah dikit, tampar! Salah dikit, bakar!? Oke yg terakhir ini bohongan.. Haha :))

intinya ni guru, udah main tangan aja ama kaki kalo muridnya salah. Dulu! Kalo sekarang mah guru kek gini udah masukin kurungan ayam ajja. :)) . Kalo kata temen2 pas sd, ni guru kalo gk dapet mukul murid sehari bisa sakit katanya, gokil banged, dan saya sebagai siswa paling cakep dan paling pinter di sekloah ini *hoeeekk* juga pernah lo kena tangan n kaki melayangnya tu guru (panggil aja pak killer insting suka pukul n tendang) > PKISPnT

jadi dulu, selama jadi ketua kelas selama 6 tahun berturut2 di sd, (wew,hebat ya! Ngelewatin jabatan presiden aja masa jabatannya!) hahaha. Udah jadi tugas ketua kelas buat bikin kelasnya tenang dan rapi. Tapi yang namanya anak sd, apalagi pas gak ada pelajaran, gak afdol rasanya kalo gak ribut, gangguin temen, main dengkleng, mpe ngeberantakin meja guru.

Nah pas banget, waktu itu PKISPnT lewat depan kelas saya, dia noleh via jendela dan langsung berubah jadi kingkong kepanasan lagi buka baju mbil mukul2 dada ngeliat kondisi kelas yang kayak abisan perang dunia ke 5.

Masuklah itu guru kedalam kelas, ketua kelas dipanggil, saya maju, dan PLAKKKKKKK, tangan tu guru udah mendarat di pipi gw. Wow! *langsung berubah jadi gorila ngamuk*

haha, yang namanya anak kecil, mana berani ngelawan guru, apalagi mukul balik. Dasar nasib lagi apes! Gak cuma itu, temen yang juga ikut ribut pun kena tanda tangan di pipinya, hahaha. Karena saya tu, gak rela ditampar sendiri, jadi ngelibatin temen buat ditampar bareng. Wkwkwkwk.. Sorry guys! Berharap kalian gak baca ini, kalo kalian baca, toh kalian gak tau sapa saya kan?? Hahaha.

Setelah badai beerlalu, saya duduk di meja kembali, suasana hening, guru kill the dj udah pergi, puas! Dan meninggalkan saya terpuruk di meja, menunduk menahan panas,marah, malu, sakit, dan buraian air mata! Yaa.. Saya menangis kawan! Dengan kerasnya, sesenggukannya..

Owh..malaikat yang ada di surga.. Bantu saya melupakan aib ini.. *ambil tali rapia, iket leher, gantung diri di pohon tomat* gak mati sih, tapi intinya kan saya mau bunuh diri, wkwkwk.

Dan saat itu, anak2 kelas lain pun datang melihat sumber kegaduhan di kelas saya. *ambil shotgun, tembak kepala sendiri*

end.

Posted by Wordmobi

Anestesi

Hello, guys?? Masih bernafas sampai hari ini kan?? Banyak sih yang ingin cdg critain..dan berhubung waktu nya gak banyak, postnya dicicil ya, setaun sekali!! :))

Hari ini ada praktikum anestesi..
Tidak tanggung-tanggung, anestesinya itu antar teman seangkatan yang perlu digarisbawahi, “belum pernah sama sekali”.

Eh iya, ada yang gak tau anestesi ya?? Itu loh, biuss! Nyuntikin obat bius, cuma berhubung dokter gigi, jadi nyuntiknya itu di wilayah rongga mulut.

Wow, jangan tanya gemana rasanya disuntik temen sendiri.

Temen : “oke, cdg siap2 ya!! Aku masukin jarumnya sekarang”

cdg : “sipp!! *sambil nunjukin jempol*”

*tusukan pertama* -masih bisa tahan

temen : “eh salah kurang turun dikit, ulang lagi y”

*tusukan kedua* -masih bisa ditolerir

temen : “aduh, sudutnya kurang gede nih..harus lebih keatass, lagi sekali ya”

*tusukan ketiga* -tangan udah gatel pengen nabok

temen : “jiaa,obatnya banyak yang keluar..
Sekali lagiiiii aja ya???” *sambil senyum manis*

*adegan setelah ini, jangan dilakukan dirumah ya!”

*tiiiiiiiiiiiiiiiiiiiittttt*

loh mana adegannya?? ~ lha, kan disensor.. :))

Efek dari anestesi lumayanlah buat adu jotos bareng temen. Gak bakal kerasa sakit kalo kena pukul diwilayah mulut. Eh gimana kalo cipokan ya? Xixixi.. :p

efek laiinya terjadi disebuah tukang fotocopy, dibawah terik sinar matahari yang menyengat dan angin yang tak kunjung berhembus, daun-daun berguguran, dan saya main mata dengan tukang fotocopy an nya.. :p dengan mulut yang masih terasa tebal dan mati rasa.

Setelah fotocopy selesai dan akan segera pulang, dengan pedenya saya mengambil helm yang ada diatas meja, balik ke motor, n langsung ada yang teriak, “woooeee!! Helm saya tuh!!??”

*shock n kaget* ngeliatin helm yang sedang saya pegang, dan jlebb..iitu bukan punya saya!! Anjrritt.. Untung gak diteriakin maling.. Dan bodohnya lagi, helm saya masih anteng ternyata duduk di kepala saya.

~malu aku malu, pada gajah merah yang berbaris di dinding menatapku bernapsu..

Backsound by ebiet g. Aje!

Posted by Wordmobi