caDOKGi

Catatan Calon Dokter Gigi Stressss..!

Katrok!

Katrok!
Apa sih arti sebenernya? Desa gitu? Ini kata kalo gak salah dikenalin oleh tukul deh, jadi buat ngejek dirinya sendiri yang berasal dari desa dan udik gak tau apa2, dia bilang “KATROOKK!”, tapi ada yng bisa ngasik taw saya gak, katrok itu sebenernya berasal dari bahasa daerah mana??

Jadi, ada apa dengan katrok?

Beberapa waktu lalu, saya pernah menginap di hotel yang mewah nan megah di daerah tempat tinggal saya, bisa dibilang ini hotel bintang 5 punya dah. Jangan tanya saya sedang apa disana, soalnya saya malu kalo bilang jadi tukang bersihin toilet di setiap kamarnya. :))

gak lah cuy! Kebetulan bokapnya kakak ipar saya sedeng ngerayain ultahnya gitu di hotel itu. Jadilah saya diundang juga, buat ngerayain,trus nginep sekalian disana. Wew, lumayanlah, pindah tempat makan ama tempat tidur gruaatiss. #ngikik

jadi, waktu itu saya sekamar kebetulan ama kakak saya, dan kebetulan, malamnya saya berniat buat main2 bentar aka cuci mata keliling hotel.

Sebelum keluar, kakak saya ngasik kartu gitu, “ehm, kartu buat apa nih?? Buat nelpon??”

disambut dengan tawa guling-guling dia dilantai.

“pake buka pintu kamarnya, oon!”

saya ikut ketawa sambil malu2 kucing. “owh, tau-tau, iyee sorry lupa kalo hotel gini masuk kekamar pake kartu” *ngeles “jadi ini ntar tinggal ditunjukin ke pegawai yg dibawah buat minta kuncinya kan??”

kakak saya kembali ketawa dasyat mpe guling-guling tikar.

“tinggal digesek aja diluar,kebuka deh pintunya”

“owh” sebelum mempermalukan diri sendiri lebih jauh saya buru2 keluar kamar dan melihat tempat buat masukin kartu dipinggir pintu. “owh,sip! Gampanglah!” pikir saya dalam hati.

Jadilah saya malam itu jalan-jalan gak jelas mbil poto-poto narsis di sekeliling hotel, liat2 design interior dan exteriornya, eh saya paling suka lo liat yang beginian, ya walopun saya CDG, tapi melihat design kayak gini ngasih saya inspirasi buat nanti saat saya pengen bangun rumah sendiri.

Nah setelah selesai dan lelah keliling, saya memutuskan buat kembali, dan disinilah neraka itu ada kawan!

Begitu masuk ke koridor tempat kmar saya berada, jujur aja saya shock. Bukan, bukan karena ketemu hantu ato bayangan putih lewat berkelabat. Tapi saya mendadak lupa tadi keluar dari kamar no berapa, dengan kata lain, LUPA KAMAR SAYA NO BERAPA!!

Damn! Mana hape ketinggalan di kamar! Mau ngetok satu2 mbil neriakin nama kakak saya? Bisa dipecut saya kalo salah kamar. :p

jadi sesuai ingatan, di bagian kiri, ada 5 pintu. Kayaknya ini kalo di coba buka satu2 gak bakal makan waktu lama deh. Kan tinggal gesek doang? Ya kan? Ya kan? Terus saya memperkecil kemungkinan dengan mengingat kalo no nya itu antara 34 sampai 36.

Jadilah, saya coba2 3 kamar itu dengan masukin kartunya satu-satu.

Kamar no 34. Gesek. Gak kebuka.

Kamar no 35. Gesek. Gak kebuka. Haha, berarti tinggal 36 dong?

Kamar no 36. Gesek. Gak kebuka juga. Bengong. Panik. Keluar keringat dingin

mau ngulangi lagi? Tapi malu ah, ada yang liat nanti kalo saya nyoba2 kamar. Apa kata dunia, kalo tiba2 saya diteriakin MALINGGG! Dihotel elit berkelas pula.ckckck.

Jadi saya berpikir keras, putar otak, jungkir balik, kayang, dan akhirnya tiba-tiba ada lampu yang menyala di kepala saya! Entah kenapa, nama raditya dika begitu terdengar merdu di kepala saya, dan dia terlihat tampan bagai seorang dewa. Kambing.

Saya ingat dia juga pernah menulis di bukunya tentng hal ini, saat dia dengan “katrok”nya gak bisa buka pintu kamar hotelnya sendiri sampai akhirnya dia dibantu pelayan hotel. Dan kuncinya itu adalah! Tahan! Ya! Gesek! Dan tahan sampai pintunya terbuka!

*rasanya seperti baru mendapat rejeki durian runtuh!*

Saya pun dengn menggebu2 membuka kamar no 36 dengan cara tadi. Gesek. Tahan. Dan pintu pun terbuka. Pintu kamar no 37.

Dan dengan polosnya kakak saya keluar dari kamar itu.

Dan kamipun saling bertatapan. Waktu serasa berhenti, angin berhenti berhembus, suasana yang ramai menjadi hening, dan dia yang sedang akan menutup pintu kamarnya melihat heran kearah saya, dan saya yang sedang dengan bodohnya memasukkan kartu kamar no 37 ke kamar no 36 melihat dengan tatapan hampa.

“ngapain kamu?” tanya kaka saya.

“eng, kebelet boker!” buru2 masuk kekamar dengan no.37 sodara-sodara! 37!

Dan diluar, bisa saya dengar tawa merdu kakak saya, menertawakan adiknya ini. Huhu.

Untung dia gk tau kalo saya sempat nyoba dari kamar no 34. Huhu.

*seakan2 ada suara tukul yang teriak di kepala saya*

KATTRRUUOOOOKKK!!!!

Posted by Wordmobi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: